Kapolres Simalungun Himbau Masyarakat Menjaga Fasilitas Pantai Bebas Parapat

banner 468x60

SIMALUNGUN – BarisanBaru.Com
Kapolres Simalungun Akbp Nicolas Dedy Arifianto, SH, SIK, MH, menyampaikan himbauan kepada masyarakat serta wisatawan yang datang berkunjung ke Parapat Danau Toba untuk menjaga Fasilitas Pariwisata Pantai Bebas Parapat Danau Toba, Kec.Girsang Sipangan Bolon, Kabupaten Simalungun, yang baru diresmikan oleh Presiden Republik Indonesia Ir. H. Joko Widodo., Rabu (2/2/22)

banner 336x280

Pernyataan sikap Kapolres Simalungun disampaikan usai pelaksanaan kegiatan vaksinasi serentak yang digelar di SD NEGERI No. 095552 Jln.Asahan Kecamatan Siantar Kabupaten Simalungun yang disapa secara virtual oleh Bapak Kapolri Jendral Polisi Drs Listyo Sigit Prabowo MSi., dari Stadion Patriot Bekasi, Selasa (8 /2/2022)

Akbp Nicolas Dedy Arifianto, SH, SIK, MH, menyampaikan bahwa terkait informasi tentang adanya kerusakan beberapa fasilitas pariwisata yang ada di pantai bebas parapat, personel polres simalungun sudah melakukan pemeriksaan dilokasi bersama pemerintah kecamatan girsang sipangan bolon bersama dengan pihak PUPR, dan dari pemeriksaan tersebut, bahwa benar adanya beberapa fasilitas yang rusak seperti Tali Sling Pembatas, Lampu Taman serta Daftar Lampu, dan akan segera diperbaiki, ucap Kapolres.

Marilah, bersama-sama kita menjaga Fasilitas Pariwisata yang sudah disediakan, karena semua ini untuk kita nikmati bersama, bukan untuk dirusak, dan nantinya Personel Polres Simalungun akan melaksanakan Paroli di sekitaran Pantai Bebas dan titik-titik kumpul masyarakat untuk menyampaikan himbauan kepada masyarakat untuk saling menjaga, seperti menjaga fasilitas umum, menjaga kebersihan dengan sampah pada tempat dan hal-hal yang paling penting juga menyampaikan bau-bauan kepada masyarakat, termasuk para wisatawan untuk tetap menjaga protokol kesehatan pencegahan covid-19″, ujar Kapolres.

Pihak Kepolisian Resor Simalungun juga akan menindak tegas pelaku yang merusak fasilitas milik umum sebagaiamana diatur dalam KUHP. Ketentuan Pasal 406 KUHP (1) mengatur bahwa, “Barang siapa dengan sengaja dan dengan melawan hak membinasakan, merusak, membuat hingga tidak dapat dipakai lagi atau menghilangkan sesuatu barang yang sama sekali atau sebagiannya kepunyaan orang lain, penjara selama-lamanya 2 (dua) ) tahun 8 (delapan) bulan atau denda sebanyak-banyaknya Rp4500,- (empat ribu lima ratus rupiah).” tegas Akbp Nicolas.(*)

banner 336x280

KOMENTAR ANDA

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.