Ratusan Jurnalis Siantar-Simalungun Turun ke Jalan Minta Tangkap Pembunuh Marshal

SIANTAR – BARISAN BARU News

Ratusan Jurnalis dari berbagai organisasi seperti PWI, SMSI, AJI, IJTI, KWRI, IWO , MIO dan organisasi jurnalis lainnya di Siantar-Simalungun, yang tergabung dalam Pers Melawan Bedebah (Pembedah) turun ke jalan mengutuk dan meminta polisi membasmi,  mengusut tuntas  serta menangkap  pembunuh wartawan Mara Salem Harahap, Senin (21/6/2021).


Selain melakukan aksi turun ke jalan para jurnalis juga mendatangi Polres Simalungun dan Polresta Pematangsiantar meminta polisi serius mengusut tuntas kasus pembunuhan Marsal.

Di Mapolresta Pematangsiantar, pengunjuk rasa diterima Kapolres AKBP Boy Sutan Binanga Siregar, dan kordinator aksi Rivay Bakkara menyerahkan pernyataan sikap, yang isinya diantaranya meminta polisi mengusut juga kasus kekerasan dan intimidasi terhadap wartawan di Pematangsiantar.

” Jurnalis meminta Polresta Pematangsiantar mengusut juga kasus intimidasi dan kriminalisasi terhadap wartawan di Pematangsiantar, dan mengharapkan tidak lagi terjadi kekerasan dan kriminalisasi terhadap wartawan”, ujar Rivay.

Rivay juga mengapresiasi Kapolres Pematangsiantar AKBP Boy Sutan Binanga Siregar yang memfasilitasi transportasi jurnalis menuju Mapolres Simalungun ke Raya serta menyiapkan konsumsi.

Menanggapi aspirasi pengunjuk rasa, Kapolres Pematangsiantar, AKBP Boy Sutan Binanga Siregar mengatakan siap mendukung tugas-tugas jurnalis termasuk sebagai mitra Polri.

” Saya siap mendukung dan bekerjasama dengan rekan-rekan jurnalis, sebagai mitra polisi, dan jika ada yang merasa diintimidasi atau dikiriminalisasi silahkan laporkan kepada saya”, ujar Boy.

Di Mapolres Simalungun, jurnalis yang berunjuk rasa diterima langsung Kapolres AKBP Agus Waluyo dan para ketua organisasi jurnalis, Hasuna Damanik (PWI Simalungun) ,Surati (Ketua PWI Pematangsiantar),  Oktavianus Rumahorbo (SMSI Pematangsiantar-Simalungun), Daud Sitohang (IJTI Pematangsiantar-Simalungun), Kemas Edi Junaidi (KWRI Pematangsiantar-Simalungun), Horas Sianturi (MIO Pematangsiantar-Simalungun) dan perwakilan AJI Medan ,Imran Nasution menyerahkan pernyataan sikap.

Para ketua organisasi jurnalis juga meminta polisi menangani kasus pembunuhan Marsal Harahap dengan profesional dan membuka akses informasi kepada media terkait perkembangan penanganannya.

Kepada para jurnalis Kapolres Simalungun AKBP Agus Waluyo mengatakan, polisi serius dan mengerahkan personel yang profesional dalam menangani kasus pembunuhan wartawan Marsal Harahap.

” Polisi serius bahkan penanganan kasus pembunuhan Marsal melibatkan Poldasu dan perkembangannya dipantau Kapoldasu”, ujar Agus.

Agus menambahkan polisi berharap para jurnalis di Pematangsiantar-Simalungun tetap mendukung penanganan kasus pembunuhan Marsal dan memberikan informasi yang dapat digunakan sebagai petunjuk dalam pengungkapan pelakunya.

Usai menerima.jurnalis berunjuk rasa, Agus mengajak para wartawan meresmikan media center di Mapolres Simalungun yang diharapkan bermanfaat memperat hubungan kemitraan.

Para jurnalis juga mengapresiasi sambuatn hangat Kapolres Simalungun AKBP Agus Waluyo yang akan mutasi ke Bareskrim.Mabes Polri dan menjamu makan para wartawan.(Iw)

Leave a Reply

%d bloggers like this: